Kerana hujan lebat dan limpahan Sungai Ciujung, 130 keluarga terjejas oleh banjir di Kabupaten Tirtayasa, Kabupaten Serang


SATELITNEWS.CO
- Sebanyak 130 keluarga di Kabupaten Tirtayasa, Kabupaten Serang terjejas oleh banjir pada hari Rabu, 15 September 2021.

Sumber Gambar: media-origin.kompas.tv

Banjir berlaku kerana hujan lebat yang melanda Kabupaten Tirtayasa, Kabupaten Serang.

Ketua Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Serang, Nana Sukmana Kusuma, mengatakan banjir di Kecamatan Tirtayasa telah terjadi sejak pukul 18.30 malam.

Beberapa lokasi terjejas oleh banjir di Tirtayasa, yaitu Desa Tengkurak, Desa Tengkurak, Desa Samprwadi dan Desa Puser.

Nana mengatakan banjir itu berlaku akibat limpahan Sungai Ciujung pada hari Selasa, 14 September 2021. Air yang melimpah memasuki kawasan perumahan.

Katanya, jumlah mangsa yang terjejas adalah di Desa Tengkurak, 130 keluarga atau 454 orang.

Sementara itu, 96 rumah terendam.

Kemudian Desa Samparwadi sebanyak 24 keluarga dengan 50 orang.

Sebanyak 18 rumah terjejas dan satu ruang solat al-khair. Menerima laporan tersebut, BPBD Kabupaten Serang segera mengesahkan data tersebut.

"Keadaan terbaru ialah tidak ada korban jiwa dan penduduk masih tinggal di kediaman masing-masing," katanya.

Sebelumnya, Ketua Pemuda Desa Puser, Kabupaten Tirtayasa, Kabupaten Serang, Babay Suhendri mengatakan, longkang Sungai Ciujung telah pecah.

Kejadian itu hanya ditemui sekitar jam 17.30 sebelum matahari terbenam.

"Ini dimulai pada pukul 17.30 sebelum matahari terbenam," katanya kepada Kabar Banten.

Banjir berlaku kerana pelepasan Sungai Ciujung naik dan kemudian memasuki Ciujung Sodetan.

Dia mengatakan air yang melimpah dari longkang Ciujung menenggelami penduduk Desa Puser.

Walaupun akibat dari kejadian itu, semua penduduk kampung Pasar Desa Puser telah melarikan diri ke jalan raya dan tebing. "Paras air setinggi lutut," katanya.

Dia mengatakan bahawa pada masa ini satu unit alat berat berupa beko telah dikerahkan di lokasi tersebut.

"Beko adalah untuk memudahkan aliran air. Sementara itu, belia dan masyarakat berjaga-jaga," katanya.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url