Orang Ini Mengaku Mempunyai Kemampuan Membaca Dan Memori Super Terpantas, Benarkah?


SATELITNEWS.CO - Seorang lelaki dari Nepal bernama Bijay Shahi menjadi viral di media sosial Indonesia baru-baru ini. Rakaman video di Instagram menunjukkan dia membaca buku sepantas kilat berjaya memukau netizen.

Pada hari Rabu (8/9), sebuah akaun dengan nama pengguna @ viralrepost.id memuat naik video kepantasan membaca Shahi di sebuah rancangan bual bicara. Berdasarkan pemantauan gegelung, rakaman ini berasal dari video YouTube yang dimuat naik oleh saluran Prime Times HD, saluran TV tempatan di Nepal, pada 19 Julai 2020. Catatan @ viralrepost.id segera menjadi viral dengan catatan lebih daripada 62 ribu tontonan pada hari Khamis (9/9) petang.

Video itu mengandungi kapsyen yang mengatakan bahawa Shahi adalah "manusia dengan kemahiran membaca terpantas." Dalam rakaman itu, Shahi dapat dilihat membaca dengan kecepatan tinggi: Suaranya tidak dapat difahami, dengan gerak geram disertai dengan pertolongan penyampai menuangkan air sehingga dia dapat memutar halaman lebih cepat.

Jadi, bagaimana Shahi boleh membaca secepat itu?

Bijay Shahi: Raja kenangan palsu di Nepal

Bijay Shahi sebenarnya adalah tokoh kontroversi di Nepal. Di sana, dia lebih dikenali sebagai 'King of Memory' daripada membaca pantas, seperti di posting Instagram yang viral.

Menurut BioFamous, sebuah laman web yang mengumpulkan biografi awam tokoh Nepal, populariti Shahi mula meningkat semasa wabak korona. Pada 8 Februari 2020, dia berjaya mencipta rekod dunia dalam menghafal 102 perkataan dalam 30 saat.

Rekod tersebut dianugerahkan oleh Champions Book of World Records. Ia adalah organisasi pencatat rekod dunia yang dikendalikan oleh Champions International Academy, sebuah pusat penyelidikan dan penerbitan yang popular dari India. Organisasi penyimpanan rekod ini berbeza dengan Guinness World Records, yang dikendalikan oleh syarikat penerbitan Britain, Jim Pattison Group.

Setelah berjaya mencipta rekod, kemasyhuran Shahi melambung tinggi. Dia sering muncul dengan YouTubers dan rancangan televisyen di Nepal. Dia sering mengaku dapat menghafal ribuan halaman buku hanya dalam beberapa minit.

Namun, dakwaannya membuat masyarakat di sana ragu-ragu tentang bagaimana Shahi dapat melakukannya. Menurut laporan media Nepal tempatan, Shahi menjelaskan bahawa dia telah menemukan formula untuk menghafal dengan lebih baik melalui "26 kod" teknik khas. (Tidak ada penjelasan lebih lanjut mengenai arti 26 kod itu, tetapi Shahi telah membuka kursus latihan memori bagi mereka yang ingin mempelajarinya.)

Shahi sendiri sering menunjukkan kemahirannya melalui acara luar talian dan dalam talian. Tindakan memamerkan ingatannya dilakukan dengan membaca beberapa halaman buku dan menuliskan hafalannya di atas kertas. Nantinya, penulisan itu akan dibandingkan dengan ayat asalnya di dalam buku tersebut, untuk menentukan sama ada ingatannya betul atau tidak.

Semasa perbuatan menulis semula halaman yang dibaca, Shahi tidak pernah mahu menunjukkan teknik menghafalnya di hadapan orang atau kamera. Tingkah laku ini membuat orang Nepal mula curiga bahawa Shahi adalah penipuan.

Media tempatan DWIT News melaporkan bahawa YouTuber yang terkenal di Nepal bernama Got Gautam sering menghina Shahi sebagai penipuan. Dalam sidang media pada September 2020, Gautam mencabar Shahi untuk menjalani ujian ingatan. Dia memilih buku dan meminta Shahi mengingatinya.

Shahi menolak permintaan itu dengan alasan kekangan masa. "Saya memerlukan tiga hingga empat jam secara terpisah untuk menggunakan formula dan menulis semula," kata Shahi.

Pada sidang media lain, Shahi hendak menunjukkan kemampuannya. Namun, syaratnya ialah Shahi hanya mahu menghafal buku yang telah dipilih oleh pembantunya. Semasa acara itu, seorang peninjau dilaporkan menjumpai salinan kertas yang didakwa mahu digunakan oleh Shahi semasa ujian ingatan.

Penipuan terbukti di YouTube

Populariti Bijay Shahi benar-benar merosot setelah dia terbukti curang dalam video YouTube pada pertengahan tahun ini. Video itu memuatkan wawancara Shahi dengan atlet memori dari AS, Nelson Dellis.

Dellis, yang pada masa itu sedang bercuti di Gunung Everest di Nepal, diundang oleh Shahi untuk berkolaborasi dalam membuat kandungan YouTube bersama-sama. Melalui kandungannya, Shahi meminta Dellis menguji kemahiran ingatannya.

Pada mulanya, Dellis tidak terlalu berminat untuk membuat kandungan bersama. Dia mahu pulang ke AS kerana dia merindui keluarganya.

"Namun, ternyata ada penutupan di Nepal dan (kota) Khatmandu. Tidak ada penerbangan ke luar negara. Jadi, saya sebenarnya berada di Khatmandu selama seminggu, ”kata Dellis menjelaskan latar belakang wawancara dengan Shahi.

Semasa wawancara, Dellis menemui sejumlah penyelewengan di Shahi.

Sebagai contoh, lelaki Nepal berusia 22 tahun itu tidak secara logik menjelaskan jenis teknik ingatan yang dia gunakan semasa tarikan. Ketika ditanya ketika dia mula mempelajari kemahiran ingatan, pembantu Shahi menyela dengan mengatakan bahawa kebolehannya muncul berkat 'kekuatan ilahi' - tuntutan yang disetujui oleh Shahi, tetapi tidak masuk akal bagi Dellis, yang merupakan atlet ingatan.

Setelah wawancara pelik pada awal video, Dellis mula menguji Shahi. Dia menyiapkan sehelai kertas yang terkoyak dari buku bersaiz A4 dan halaman untuk dihafal oleh Shahi. Menjelang ujian ingatan ini, Shahi sering berulang-alik dari bilik temu ramah. Pembantu yang lain bergerak masuk dan keluar dari bilik sebelum dan selepas ujian.

Keanehan terbesar semasa wawancara berlaku ketika Shahi hendak menuliskan ingatannya di atas kertas. Setelah membaca buku itu dengan kuat, Shahi tidak mahu ada orang dan kamera melihatnya menulis. Ini menjadikan Dellis dan kameranya tidak dapat merakam apa-apa yang berlaku semasa Shahi menulis ingatannya.

Setelah 30 minit, Shahi selesai menulis semula hafalan buku yang dibacanya. Pada mulanya, Dellis cukup terkesan dengan ingatan Shahi, kerana ayat-ayat dalam penulisannya hampir sama dengan yang terdapat dalam buku itu. Namun, penonton video ini mendapat petunjuk bahawa Shahi menipu.

Beberapa hari selepas video wawancara Dellis dimuat naik, saluran YouTube yang bernama Misguided Nepal menyiarkan teori yang menjelaskan bahawa Shahi telah menipu.

Nepal yang sesat mengesyaki bahawa pembantu Shahi yang masuk dan keluar telah meletakkan telefon bimbit (HP) di luar bilik untuk merakam bacaan Shahi. Pembantu itu dituduh merakam suara Shahi dan mentranskripsikannya di ruangan lain dengan kertas yang berbeza. Selepas itu, pembantu memberikannya kepada Shahi ketika dia meminta Dellis untuk tidak memperhatikannya.

Hujah Nepal yang sesat diperkuat dengan bukti bahawa kertas ingatan yang dikumpulkan oleh Shahi dipotong dengan rapi. Sebaliknya, kertas yang diberikan Dellis kepadanya pada awalnya mempunyai sisi yang tidak kemas hasil dari buku yang koyak.

Dellis juga menganggap bahawa teori Nepal Sesat cukup kuat. "Saya ditipu oleh Bijay Shahi," kata Dellis.

Dalam video berjudul "Saya ditipu oleh Bijay Shahi", Dellis menunjukkan bahawa tulisan Shahi yang ditangkap di kamera pada awalnya tidak sama dengan kertas memori yang diberikan pada akhir ujian. Selain itu, tulisan Shahi pada awalnya sangat dekat dengan tepi kertas, sementara penulisan dalam hasil ingatan mempunyai jarak antara permulaan kalimat baris dan tepi kertas.

Dellis sendiri tidak mahu banyak mengatakan bagaimana pembantu Shahi menolong bosnya melakukan penipuan. Namun, dengan kenyataan bahawa tulisan Shahi, yang ditangkap di video pada awalnya, tidak seperti kertas yang dihasilkan, itu sudah cukup untuk menjadi bukti yang tidak dapat disangkal bahawa Shahi melakukan penipuan.

Membalas bukti penipuan, Shahi membela diri dengan membuat catatan di Facebook.

"Bagaimana mungkin seorang gadis (pembantu) yang melakukan pekerjaan biasa dapat membuat (salinan) rakaman telefon bimbit? Adakah ini mungkin? Selain itu, pintu ditutup sepenuhnya, kertas datang dari luar, juga keraguan yang tidak berguna, "kata Shahi di Facebook pada 18 Julai.

Kesimpulan: Keupayaan memori super, apa yang ada?

Bijay Shahi bukan orang pertama yang mengaku mempunyai memori super. Sebilangan orang di seluruh dunia juga telah menuntut kemampuan ini. Namun, tuntutan Shahi mendapat perhatian lebih kerana didapati bahawa dia menipu.

Jadi, adakah benar bahawa ada orang yang mempunyai kemampuan memori super?

Menurut laporan New Scientist, kebolehan memori super umumnya merujuk kepada istilah memori fotografi dan memori eidetik. Ini adalah kemampuan ingatan di mana seseorang dapat mengingati peristiwa lebih baik daripada orang pada umumnya.

Walaupun serupa, memori fotografi dan memori eidetik mempunyai perbezaan mendasar.

Memori fotografi merujuk kepada kemampuan untuk mengingati peristiwa masa lalu secara terperinci dengan ketepatan yang tinggi - seperti mengambil gambar melalui kamera. Walaupun banyak orang menyatakan bahawa mereka memiliki kemampuan ini, para saintis masih tidak mempunyai bukti bahawa memori fotografi sebenarnya ada.

Sebaliknya, ingatan eidetik adalah kemampuan untuk mengingat dengan jelas gambar yang telah dilihat, tetapi hanya untuk jangka masa yang pendek. Sebagai contoh, seseorang yang mempunyai ingatan eidetik dapat mengingat gambar selama 30 saat, walaupun gambar tersebut telah dipadamkan beberapa minit yang lalu.

Dikutip oleh New Scientist, sebilangan orang dilaporkan mempunyai memori visual yang lebih baik daripada orang biasa. Orang-orang ini dikatakan mempunyai Memori Autobiografi Sangat Tinggi (HSAM).

HSAM adalah keadaan yang membolehkan orang mengingati peristiwa masa lalu dengan sangat terperinci, bersama dengan tarikh yang tepat ketika kejadian. Contohnya, orang yang mempunyai kemampuan HSAM dapat memberitahu apa yang mereka makan pada siang hari pada 1 Mei 1999.

Majalah Time melaporkan bahawa penyelidik hanya mengenal pasti HSAM dalam jumlah kurang dari 100 orang di seluruh dunia. Hingga kini, mereka belum memahami apa yang sebenarnya berlaku dalam otak individu yang menghidap HSAM.

Walaupun mempunyai kenangan yang lebih baik daripada orang biasa, orang dengan HSAM tidak cemerlang dalam pembelajaran, menurut penyelidikan dalam jurnal Frontiers in Phsycology edisi 2016. Mereka lebih baik menyimpan kenangan.

Orang secara amnya sebenarnya dapat belajar bagaimana mengekalkan ingatan melalui kaedah mnemonik. Ini adalah teknik untuk menghafal banyak hafalan melalui analogi mudah seperti akronim kepada corak.

Sebagai contoh, adakah anda pernah ingat bulan-bulan ganjil dan genap di antara jari anda? Nah, itu kaedah mnemonik.

Kaedah mnemonik inilah yang digunakan atlet memori seperti Nelson Dellis untuk berlatih memori dan bertanding dalam pertandingan memori. Oleh itu, ketika Shahi menyebutkan bahawa kemampuannya berasal dari 'kuasa ilahi', Dellis menganggapnya tidak masuk akal.

"Percaya atau tidak, teknik ingatan ini bukan kekuatan ilahi," kata Dellis. "Semua orang boleh melakukannya."

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url